7 Agustus 2011

Cerita saya dan pensil

Saya suka pensil. Pensil apa saja; pensil biasa, pensil warna, atau pensil mekanik. Entah sejak kapan saya suka pensil, sepertinya sejak saya mulai coret-coret dinding, sampai pensil alis mama saya pun jadi korban. Masa coret-coret dinding selesai, kemudian saya punya buku harian. Buku tulis kotak-kotak merek AA, isinya penuh gambar-gambar saya. Buku harian tersebut selalu saya bawa ke sekolah. Seingat saya, dulu saya paling senang menggambar superhero atau orang lagi perang-perangan, hahaha. Entah sekarang bukunya hilang ke mana, hiks... Saya juga sempat koleksi pensil murah meriah dengan gambar-gambar lucu yang dibeli di warung dekat rumah.

Masuk SMP, saya mulai pakai pensil mekanik alias pensil cetek-cetek. Eh, ternyata asik juga. Tapi agak boros, harus beli isinya yang kadang suka patah-patah. SMA hingga kuliah, saya masih pakai pensil mekanik. Mulai dari menulis, menggambar, membuat sketsa, saya selalu pakai pensil mekanik. Saat kuliah saya lihat salah satu dosen saya menggambar pakai pensil biasa. Saya perhatikan ada hasil goresan garis yang "beda" kalau kita pakai pensil biasa. Lalu ada juga seorang teman yang suka menggambar pakai pensil biasa, katanya lebih asik mengarsir
gambar kalau pakai pensil biasa. Mulailah saya mencoba kembali menggambar dengan pensil biasa. Dan akhirnya sampai sekarang saya malah jadi terbiasa menggambar atau membuat sketsa pakai pensil biasa.

Untuk membuat sketsa saya lebih suka menggunakan pensil HB, sebab tidak terlalu tebal sehingga mudah dihapus. Dengan mata pensil yang tidak terlalu runcing, juga tidak terlalu tumpul, rasanya pas buat coret-coret di kertas. Dan semakin pendek pensil karena habis diraut, menurut saya, semakin enak dipakai. Kadang mama saya suka ngomel kalau lihat saya gambar pakai pensil pendek. "Ngga ada pensil yang lebih pendek, ya?!" "Ngga ada Ma, ini udah yang paling pendek," jawab saya sambil nyengir. Hehehe. Saya tipe orang yang akan memakai pensil yang itu ituuuu saja sampai pensil tersebut tidak bisa dipakai lagi. Setelah itu, pensil tersebut saya simpan.
Nah, kalau boleh berandai-andai, if I were a tool, I would be a pencil! :)


P.S. Buat teman-teman yang sedang menjalankan Ibadah Puasa Ramadhan, met puasa, tetap semangat! ;)

12 komentar:

Dony A. mengatakan...

itu pensilnya sampe mengelupas begitu kulitnya ya gara - gara dipake terus :))

Aldriana A. Amir mengatakan...

@Dony: Ya begitulah kira2, itu semua pensil ajaib saya.. ;)

Rhein mengatakan...

Iya, Al... Papaku juga kalau bikin sketsa atau gambar lebih suka pakai pensil biasa katanya. Lebih enak, garis yang dibuat lebih berkarakter kata beliau. Dulu papaku suka bikin karikatur juga, sekarang cuma desain-desain rumah aja.. hehe..

Sundea mengatakan...

Super Pencil ... hahahaha ... lucu ... dia nyelamatin gambar =)

Aldriana A. Amir mengatakan...

@RHein: Hai Rhein, sbnrnya krn kebiasaan & kenyamanan ya.. Kalo buat arsitek, desainer interior, ato ilustrator gbr2 manga pake pensil mekanik mungkin, hehe.. Wa, mau dong digambarin rumah2an ama si Om.. XD

@Sundea: Ah iya, Superpencil nyelamatin gambar2! :))

thisisrizka mengatakan...

waaaaw! Kebayang, kalau pensilnya aja udah pada nyusut kayak gitu, gimana penghapusnya yaa? Haha, jadi penasaran sama sisa-sisa penghapus mbak dian yg (pastinya) tinggal seuprit. Dikoleksi juga nggak mbak? :P

Btw bulu kakinya superpencil ngegemesin deh! *loh

Hartinah mengatakan...

superpencil! itu di bawah ada rumah yang kebakaran!

mbak dian ada award unutukmu diblogku, mohon diterima :D

nisa mengatakan...

uwowowooo.. ada superpencil. kalo gitu aku ngga mau kalah. aku adalah... super...penghapus! kita berteman ya superpensil :D

akhirnya mba dian ngepost lagi ya :D haha seneng deh :)

merry go round mengatakan...

Selamat puasa diaann :)

Kayaknya buat gambar emang lebih enak pake pensil hb yang kayu daripada pensil mekanik. Tetap semangat menggambar ya diaaaann :)

froggy mengatakan...

Wekekeke.... liat pensil2nya Dian, persis sama ama pensilnya si Donky... amape kecil2 gitu... heran, dimana sih enaknya ngegambar pake pensil sepanjang jempol doang? hihihi....

met puasa yach ....

Aldriana A. Amir mengatakan...

@Ica: Pensil2 itu byk kenangannya jd seneng aja ngumpulinnya. Iya, penghapus jg sampe seumprit2 tp ga aku kumpulin, hehe.. Ica merhatiin aja bulu kaki si superpencil :))

@Hartinah: Aku msh blm ikutan ritual award spt ini, tp makasih Hartinah.. Segera aku tengok ke blogmu ya :)

@Nisa: Iya, tampaknya superpensil dan superpenghapus akan jd teman baik :D

@Rossa: Semangat jg buat Ocha! Udah ga galau lg kan?? :))

@Froggy: Soalnya makin kecil pensil semakin ringan dipakenya, hehe.. Kalo pensil2 di foto itu udah ga aku pake lg kok :D

Hartinah mengatakan...

yap, sama-sama :D