4 Februari 2011

Hop. Hop. Hop.

Kelinci kaleng saya :)

Menurut shio kalau tahun ini adalah shio kelinci jadi saya ingin cerita sedikit tentang kelinci aja ya...
Pasti beberapa dari teman-teman waktu kecil pernah punya kelinci deh... Iyaaa kaaaann... Dulu saya punya. Tiap jalan-jalan ke Bogor pasti minta dibeliin kelinci. Masing-masing dari kami punya kelinci kecil. Kelinci kakak saya warnanya putih bermata merah, kelinci saya warnanya hitam bermata cokelat, dan kelinci adik saya warnanya abu-abu bermata merah.

Udah pada tau dong di antara kelinci kami bertiga, kelinci siapa yang paling duluan mati? Yup betul sekali, kelinci saya, hahaha! Dulu saya sedikit posesif sama kelinci hitam saya itu. Si kelinci suka saya bawa ke mana-mana dengan cara digendong, kayak gendong bayi, sampai-sampai kotorannya bertebaran di mana-mana. Setiap pulang sekolah si kelinci selalu saya kasih minum dan makan kangkung, abis itu saya kelonin buat tidur siang, hahaha, tidurnya pakai selimut loh... Pokoknya tiap pulang sekolah pasti saya selalu ajak main si kelinci. Sayang, umur si kelinci hitam saya itu ngga sampai sebulan. Mungkin dia stres berat kali ya sama saya, hahaha. Ngga lama si kelinci sakit dan mati, kemudian disusul dengan matinya kelinci kakak lalu kelinci adik saya.

(Alm.) Papa saya senang sekali melihara binatang. Mulai dari anjing, ayam kampung, kalkun, soang, burung, sampai ikan mujair dan lele. Saat ini yang masih tersisa di rumah yaitu sepasang soang (sulis dan budi) dan beberapa ikan patin dan lele. Kalau dibeliin dan disuruh melihara kelinci lagi saya ngga mau. Sekarang ini saya lagi kepingin melihara anak gajah! :))

Semoga tahun 2011 kelincinya lucu, lebih cerah, dan banyak berkah!

15 komentar:

Perez mengatakan...

eh iya...beneran aq juga pernah punya kelinci...malah sempet beranak pinak segala...tapi karna aku males meliharanya, akhirnya malah kelinci2 itu dipenggal dan dimakan! kejam ya! :D

merry go round mengatakan...

Kalo anak gajahnya jadi induk gajah gimana diaaaannn.... ih kamyu suka asal deh ;)

aku juga suka kelinci, tapi nggak boleh pelihara sama mama. Katanya bau :p

Yang bikin aku nggak abis pikir adalah sate kelinci, kok ada ya orang yang tega menyembelih dan memakan hewan selucu itu? Sadis banget!

Hartinah mengatakan...

wehehehe kalo gajahnya kayak bona yang di majalah bobo-bona dan rong rong boleh tuh.
Atau kucing aja lucu loh :)

Livia "Lily" Meilani mengatakan...

kelincinya lucuuu <3

Aldriana A. Amir mengatakan...

@Perez: Iya, kejaaamm! Eh, daging kelinci katanya enak ya, Rez? *penasaran pingin coba* :D

@Rossa: Kalo induknya aku ga mau, kegedean, Cha.. :P
Anak gajah itu lucu bgt! Kalo jalan suka megangin ekor induknya, manis bgt kan.. :))

@Hartinah: Iya Bona lucu ya, warnanya pink. Dulu aku suka baca itu jg, hehe..
Hm, pasti Hartinah suka kucing ya? :)

@Lily: Kalo kuncinya diputar kelincinya bisa lompat-lompat loh, Ly :)

thisisrizka mengatakan...

Mba Diaan, saya ada award kecil-kecilan buat Mba. Silahkan dicek di sini ya Mbaa.. http://ow.ly/3R5Yv

titiw mengatakan...

Aku juga pernaaaah! Piara kelincii dan mati mati mati lagi.. emang kelinci itu cocoknya di tempat yang berhawa sejuk kali ya.. Anyway maaph baru sempet mampir lagii!! hihi.. kesibukan pekerjaan memang bikin NGOK! Moga2 di tahun kelinci ini kita lebih Oyes ya darliing! *kecup dian*

froggy mengatakan...

Kelincinya lucuuuu.... kalau Froggy pelihara kelinci bagaimana ya? hehehe...

Dian, kemarin ada tuh berita, gajah yang cari orang tua angkat... siapa tau berminat hehehe... tugas pertamanya, memberi nama gajah yang baru dilahirkan :D
Tapi sudah minggu yang lalu kalau ngga salah beritanya hehehe....

Aldriana A. Amir mengatakan...

@Ica: Wah, award apa, Ca? Baiklah, aku akan tengkok ke sana :D

@Titiw: Aww.. Senangnyaaaa Titiw main ke sini! :))
Mudah2an kita semua jg semakin ho'oh dan anuh2 ya! *kecup balik titiw* :))

@Froggy: Menurut feng shui kodok ga cocok melihara kelinci haha..
Hah? Serius? Pasti seru bgt ya kalo bs jd orangtua angkat anak gajah :D
Hm, jd kepikiran kalo disuruh ksh nama anak gajah, aku mau pilih nama yg indonesia bgt, spt: ningsih (betina) atau bambang (jantan), hihi..
"Ningsiiih, ayo makaaann duluuu.." :))

mila mengatakan...

aku juga pernah punya kelinci wkt kecil... mati karena kelaperan, makanan nya abis wkt kita sekeluarga keluar kota Hiks!

Anonim mengatakan...

Duluuuuu, aku juga pernah tuh punya kelinci, dan... mati dalam waktu tiga hari sesudah dibeli!

Belakangan ini baru tahu, ternyata makannya kelinci jangan dalam keadaan basah. Dulu aku ngasih makannya berupa kangkung yang selalu direndam di air :D

Yang paling berkesan, pernah sekali waktu, pipis kelincinya di lantai berbentuk hati :D unyu kan?!

Aldriana A. Amir mengatakan...

@Mila: Huaaa.. kasian kelincinya.. :'(

@Dony: iiih kelincimu sweet bgt pipisnya bs berbentuk hati gitu.. Unyuuu! :))

matthrixx mengatakan...

waah.. jadi kelinci kaleng itu lebih panjang umurnya ya daripada kelinci beneran.. :D

Aldriana A. Amir mengatakan...

@Matthrixx: Pinter! Dan ga perlu dikasih makan.. :D

Hartinah mengatakan...

iyaaa, suka sekaliii :D
lucu sih. hhe